Resume untuk Pelajar dan Fresh Graduate. Sebuah Cerita, Panduan, dan Tips untuk Membuat Resume yang Cantik

Irfan Maulana Nasution
9 min readJun 2, 2021
  • Artikel ini akan diupdate secara berkala. Terakhir diupdate : 11/11/2021
  • PENTING : Bahasan resume ini ditulis dari sudut pandang Engineering Student. Walaupun gw berusaha sebisa mungkin supaya ini appliable untuk semua bidang.
  • Tips membaca artikel ini dengan cepat. Loncat ke bab “Tips membuat resume” dan “Tips Di Luar Resume …..” dan baca subbab nya aja. kalo ga paham baru baca penjelasannya.
  • Kritik dan saran untuk pengembangan artikel ini agar lebih benar dan mudah dibaca sangat diharapkan.

Daftar Isi

  • Introduction
  • Bacotan Seputar Resume
  • Tips Membuat Resume
  • Tips Di Luar Resume yang Mempengaruhi Efektivitas Resume
  • Rangkuman

Introduction (ga penting)

Jadi satu semester terakhir gue lagi gencar gencar nya mencari magang. Dan kira-kira apa yang dibutuhin buat magang? Ya, skill. Canda… walaupun bener sih. Ya, yang gue maksud dan mau gue bahas adalah resume. Karena itu, beberapa waktu terakhir gue banyak baca-baca tentang resume, ikut seminar tentang resume, screening resume ke profesional, dll.

Kenapa sih resume penting untuk pelajar dan fresh graduate? Kayanya gue ga bakal bahas detil tentang definisi resume itu sendiri sih disini (apalagi ini masih introduksi). Resume itu alat untuk memperkenalkan diri kita secara sekilas digunain untuk pendaftaran. Misalnya daftar organisasi, kegiatan, magang, kerja, dll.

Kenapa resume harus bagus? Untuk definisi bagusnya bakal gue bahas nanti. Tapi intinya resume harus bagus karena resume ini harus bikin pembaca nya tertarik sama kita. Selain itu, pembaca resume (mainly HR) biasanya ga punya banyak waktu buat baca resume yang jelek (susah dibaca dll).

Nah, Kenapa gw memutuskan untuk nulis ini. Jadi pertama, belakangan ini gue suka nge screening Resume temen gua (ga tau kenapa lol). Kedua, gua ngerasa berguna ketika temen gue terbantu dengan ilmu yang gue punya ini (hehe :D).

Bacotan Seputar Resume

gue sebenernya ga suka nulis panjang-panjang tapi ga ada esensi nya atau ternyata semua orang dah tau. tapi in case aja gue tulis deh

Apa itu resume?
Dokumen yang digunakan untuk memperkenalkan background, skill dan pencapaian seseorang. Ditulis untuk kepentingan pembaca jadi cara penulisannya harus memperhatikan kebutuhan pembaca (mudah dibaca, relevan dengan yang pembaca ingin tahu dll)

Sama dengan CV?
Ada yang bilang sama, cuma beda bahasa (Inggris british dan Inggris Amerika). Tapi gue percaya kalo mereka beda, CV itu biasanya lebih detil dan lebih panjang. Resume as it name says “resume” rangkuman. Jadi, lebih pendek pokoknya substansial. Anyway, Resume dan CV cukup interchangeable khususnya di Indonesia

HR galak, takut :(
Dari yang gw denger dan pengalaman gw. Mostly enggak. Tapi, tetep aja tiap HR beda-beda. Tapi intinya HR tuh cuma mau ngenal diri kamu sejauh mungkin, dan mostly dia bakal ngebantu kebutuhan kamu (jawab pertanyaan, ngingetin buat relax, etc). HR ga segalak kaka OSIS yang sok sok galak pas interview ga tau buat apaan (read : dari pengalaman. gw osis nya hehe).

Tips Membuat Resume

Tujuan resume adalah pembaca tau kemampuan kita. Untuk mencapai itu Resume kita harus mudah dibaca. Dengan mempertimbangkan itu ini tips dari gue.

no 1–12 mengacu ke https://careercup.com/resume. no 1–12 bukan karya original saya. Hanya memparafrase, menerjemah, dan memberikan konteks. mohon kunjungi halaman tsb untuk menghargai penulis.
  1. Satu Halaman
    Resume satu halaman ini khususnya untuk yang baru lulus atau lebih rendah ya. Recruiters biasanya ga bakal baca Resume kalian sampe akhir. Mereka cuma bakal skimming/scanning informasi yang mereka perlu. Kalo yang mereka cari ada, baru mereka baca lebih lanjut (read : Kenalan dulu baru PDKT).
  2. Jangan Tulis Tujuan (posisi)
    Ini membatasi kemungkinan kalian. misal kalian ternyata ga cocok di posisi X. kalo kalian ga nulis posisi X, kalo Recruiter ngerasa kamu cocok di Y mungkin kamu bakal ditawarin. TAPI, gue sendiri ga menjalankan tips ini. Karena posisi yang gue mau udah jelas ada beberapa. Di luar itu gue ga tertarik.
  3. Pake Template dari Ahli
    Kecuali kamu jago design dengan ilmu design formal. Untuk orang awam design kalian jelek! Untuk designer otodidak beda-beda tapi untuk pemula juga design nya biasanya kurang, misal cantik tapi susah dibaca. Jadi sebaiknya pake template yang sudah terpercaya. Template_irfan
  4. Pake Tabel biar Rapih
    G̶u̶a̶ ̶g̶a̶ ̶p̶e̶r̶n̶a̶h̶ ̶m̶a̶k̶e̶ ̶t̶i̶p̶s̶ ̶i̶n̶i̶ ̶s̶i̶h̶.̶ ̶T̶a̶p̶i̶ ̶s̶e̶b̶e̶n̶e̶r̶n̶y̶a̶ ̶i̶d̶e̶n̶y̶a̶ ̶b̶a̶g̶u̶s̶.̶ ̶d̶e̶n̶g̶a̶n̶ ̶p̶a̶k̶e̶ ̶t̶a̶b̶e̶l̶ ̶p̶o̶s̶i̶s̶i̶ ̶t̶u̶l̶i̶s̶a̶n̶ ̶k̶a̶l̶i̶a̶n̶ ̶l̶e̶b̶i̶h̶ ̶r̶a̶p̶i̶h̶.̶ ̶D̶i̶a̶k̶h̶i̶r̶ ̶t̶a̶b̶e̶l̶n̶y̶a̶ ̶d̶i̶b̶i̶k̶i̶n̶ ̶j̶a̶d̶i̶ ̶w̶a̶r̶n̶a̶ ̶p̶u̶t̶i̶h̶ ̶b̶i̶a̶r̶ ̶g̶a̶ ̶k̶e̶l̶i̶a̶t̶a̶n̶. JANGAN PAKE TABEL. setelah gw baca lebih lanjut ternyata tabel bisa nurunin nilai ATS.
  5. Tulis Poin Poin (bullets) yang pendek
    Bullets ini bantu fokus pembaca nya. Menarik perhatian. Kasih tulisan singkat karena paragraf panjang biasanya ga bakal dibaca. Kalo bisa, satu dua baris aja tulisannya.
  6. Fokus Pada Pencapaian Bukan Tanggung Jawab
    Poin poin pendek sebelumnya harus menggambarkan apa apa yang udah kamu capai. bukan cuma tanggung jawab kamu. Jelasin apa yang udah kamu buat, design, optimalkan, pimpin, etc.
  7. Kuantitas dibanding Kualitas (BACA biar ga salah paham)
    NO — Sekretaris OSIS, saya mengurusi penulisan xxx
    OK — Sekretaris OSIS, saya membuat laporan x halaman dalam y waktu.
    OK— Sekretaris OSIS, mencatat notulen rapat dengan ketapat x%
    Dengan nunjukin angka orang bisa paham lebih mudah. Angka ini harus berdasarkan statistik. Atau jika statistik ga ada. Bisa menggunakan penilaian ahli (senior, guru, ketua organisasi, dll). Misal gue pengen nulis kalo gue jago nulis. gue bisa minta kalian review nih tulisan gue 1–10 kira-kira berapa nilainya. atau misal gue minta mentor gua nilai.
  8. Resume
    Maap bat nih gue kaga paham ini maksudnya apaan. tapi intinya dia bilang kalo IPK kalian diatas 3.0 tulis aja di Resume. kalo menurut gue pribadi sebaiknya diatas 3.3.
  9. Tulis Pengalaman Projek
    Tulis 3–5 projek terbaik kalian. Kalo ga ada seadanya. Projek nya tentu yang pernah kalian kerjain di bidang kalian. Pastiin projek nya layak pamer (read : bukan harus selesai, tapi layak pamer, karena ga semua projek harus selesai untuk bisa diliat kualitas kerjanya). Tugas dari kelas, Projek bareng temen, Projek pribadi bisa dipake untuk ini. Kalo gue karena gua programmer maka projek gua ya program misalnya kaya web, script, etc.
  10. Pengalaman lain
    Diluar kompetensi utama kalian. Kalian juga bisa mamerin kemampuan kalian di bidang lain. Misal organisasi, volunteer, course/bootcamp, lomba, dll. Ingat untuk tetap relevan. Pengalaman kalian itu harus nunjukin suatu skill misal kepemimpinan, ketegasan, keberanian, keaktifan, etc. misal dengan nulis ketua osis kalian nujukin kemampuan kepemimpian kalian. Pastiin skill dari pengalaman itu relevan dengan skill yang dibutuhkan recruiter.
  11. Skill
    Tulis semua skill kalian YANG RELEVAN. Tulis sebanyak-banyak nya tapi harus bisa dipertanggungjawabkan artinya bukan lu harus jago, tapi ketika dibutuhin lu bisa. Kalo belom bisa (misal baru banget belajar) tapi lu siap belajar lebih jauh juga gapapa menurut gue (kalo bisa dipelajarin dengan cepat). Kenapa harus tulis sebanyak-banyaknya? Karena recruiter biasanya make ctrl+f untuk nyari skill yang mereka butuhin dan katanya kalo skill yang mereka butuhin ga ada, resume kalian bisa langsung dilewatin. Khususnya untuk engineering biasanya bakal banyak tools, konsep, yang bisa kalian tulis.
  12. What did you NOT include?
    Maap bat nih gw juga kurang paham yang ini. tapi intinya kalo kalian ada pengalaman yang keren tapi belom selesai, official, etc. Tulis aja!
  13. Tambahan buat skill (poin 11)
    Untuk tau skill-skill yang dibutuhin kalian bisa telusuri ini.
    - skill yang dibutuhkan untuk posisi X
    - skill yang paling dicari 202X
    - skill yang harus dimiliki fresh graduate
    - liat lowongan untuk posisi yang kalian cari. liat requirement nya apa
    - hubungin langsung orang di posisi bersangkutan (misal kalian mau daftar di kantor X, cari/buat kenalan di kantor X) untuk nanya hal terkait soft/hard skill yang mereka cari dari pendaftar
  14. RELEVANSI
    Ini penting banget. makanya ditulis pake huruf besar. isi resume kalian bukan cuma rangkuman hidup kalian. tapi rangkuman hidup kalian yang perlu pembaca tau. jadi tulis yang relevan aja dengan apa yang menurut kalian pembaca perlu tau.
  15. Resume Satu Kolom!
    Atau dua masih acceptable. intinya ini mempermudah alur baca ketika orang ngebaca Resume lo. Liat contoh
  16. Warna
    Warna apa yang boleh ada di Resume?
    - Putih
    - Item
    - Abu-Abu
    - SATU warna lainnya
    Kebanyakan warna bikin sakit mata, mengalihkan perhatian, buang-buang tinta kalo diprint, kalo diprint item putih kadang ada yang jadi gak kebaca, dll.
  17. Jangan pake poin atau persen untuk skill
    Angka-angka itu darimana? tau darimana kemampuan X lu 10/10. Standard tiap orang bisa beda. kecuali nilai itu didapet dari badan penilaian tertentu. Ga usah tulis score nya. Liat contoh
  18. Pendidikan SMA keatas aja
    Sebenernya SMA juga ga penting kecuali kalian sekolah kejurusan. Recruiter ga peduli kalian SD-SMA dimana. dan ini ngabis-ngabisin tempat dari resume kalian yang cuma boleh satu halaman
  19. Ga usah pake foto
    Kecuali kalian daftar pekerjaan yang fisik kalian adalah bagian dari kompetensi, ga usah pake foto (model, kasir, sales, client engagement, etc). Kenapa? Pertama ga penting/relevan. Kedua, ngabisin tempat. Ketiga, bias — bisa jadi recruiter kalian punya bias terhadap fisik kalian misal dia ga suka muka jutek, ras tertentu atau lainnya.
  20. Ga usah nulis hobi
    Kecuali itu relevan sama bidang kalian. Misal kalian mau daftar programmer ga usah nulis suka gitar, renang, etc. Kalo kalian misalnya daftar content creator nulis hobi mungkin masih relevan. Ga penting dan ngabisin tempat
  21. Ga usah tulis sosia media
    Kecuali itu relevan. ngabisin tempat boy
  22. Tulis berdasarkan yang terbaru ke yang terlama
    Misal pendidikan, maka urutannya S3, S2, S1, SMA, dst. Misal pengalaman organisasi berarti dari yang paling terakir kamu jalanin ke yang paling dulu.
  23. Ga usah nulis no hp (arguable)
    Jadi argumen gua untuk ini adalah. No HP itu privasi. banyak akun kalian bisa di hack dengan no HP. Orang bisa nipu kamu dengan punya informasi no HP. dan lain lain. Tapi counter argument nya adalah, in fact banyak recruiter yang ngehubungin lewat no HP. Tapi menurut gw itu masih teratasi dengan nulis email sih.
  24. Ga usah tulis tanggal lahir (arguable)
    Kenapa? again, alasan yang sama. Informasi ini privasi dan vital. banyak akun kalian terdaftar dengan ini. Solusi nya adalah tulis umur kalian. Cons nya adalah tiap tahun kalian harus update umur kalian di resume yang menurut gua ga terlalu berat lah ya. Lagi pula kita ngupdate resume pasti adalah setahun sekali. jadi sekalian aja
  25. Ga usah tulis alamat detil
    Ini juga privasi. Dan termasuk data diri yang vital untuk pendaftaran (bank, legal/hukum, dll). Jaman dulu ini ditulis karena untuk surat menyurat. Tapi, sekarang kalian cukup perlu tulis Kota, Negara agar recruiter tau aja kalo kamu reachable (deket).
  26. Bahasa
    Gunakan satu bahasa (Inggris/Indo). Jangan Typo. Tulis yang rapih

Tips Di Luar Resume yang Mempengaruhi Efektivitas Resume

  • Linkedin
    Linkedin bisa dibilang resume jaman sekarang. sosmed yang ngeliatin kalian di dunia profesional gitu lah. Semua HR tau ini.
  • Sosmed
    Selain hard skill recruiter juga perlu tau soft skill kamu. Semakin serius mereka ngelirik kamu semakin banyak yang mereka baca tentang kamu. salah satunya jejak digital. Nah sosial media ini salah satu yang paling gampang diliat. Jadi pastiin kalian bijak bermedia sosial. Perhatiin comment, foto, post, etc. Ga harus strict banget. Nunjukin karakter asli kalian (bad side) dikit juga gapapa. kaya ngomong kasar acceptable lah, kalo tau konteks dan tempat sebenernya “ngomong kasar” ini ya bagian dari bergaul aja. Atau misal post tentang pemahaman/pendapat kalian tentang sesuatu (apalagi kalo kontroversial), kemungkinannya cuma 3 recruiter dan kantor sejalan dengan pemikiranmu (yang bakal meningkatkan kemungkinan diterima), ga peduli, atau ga sejalan (yang bakal bikin kamu ditolak)
  • Koneksi (Orang dalam lol)
    Dengan punya orang dalam. HR bisa verifikasi sifat dan kemampuan kamu ke mereka. Misal ada dua kandidat yang sama sama menarik, kalo kalian punya orang dalam kalian lebih mungkin diterima (kalo orang dalamnya bilang hal baik tentang kamu).
    Selain itu, Kamu juga bisa manfaatin koneksi untuk tau apakah organisasi yang kamu daftarin ini cocok buat kamu culture nya. Bisa juga, nanya skill-skill apa yang dibutuhin. Information is power.
  • Aktif!
    Aktif berkegiatan nunjukin kalo hidup mu passionate. Dan ekspektasinya kamu juga bakal kerja dengan semangat. gak asal selesai aja. Nah dari sekian banyak aktivitas diluar sana. mana sih yang “cantik” buat resume.
lupa sumbernya maap
  • Behaviour
    Hal ini bisa dilihat dari etika email, cara lu menjawab pesan, body language ketika interview atau FGD, cara berinteraksi dengan orang lain (interviewee lain atau para interview), dll. Bahkan bisa diliat dari behaviour kalian di sosmed. Kalian bisa liat behaviour (soft skill) apa yang paling dicari di google. dibawah ini cuma contoh kecil.
https://zety.com/blog/skills-employers-look-for

Rangkuman

Artikel ini ditulis orang yang masih belajar. Resume adalah dokumen yang untuk memperkenalkan diri dan kompetensinya. Ada banyak tips untuk resume tapi intinya sebuah resume isinya harus menggambarkan kompetensi, mudah dibaca dan relevan dengan kebutuhan pembaca. Selain itu juga ada faktor di luar resume yang bisa mempengaruhi resume kalian.
Template

--

--

Irfan Maulana Nasution

Your everyday software engineer. Ex average student. Always striving to be excelent and what im working on. And this is where I share my thoughts and experience